Lay-anan Telek-omunikasi -1

Jangan dibaca: leyeh-leyeh kena telek ya.

Semua itu ada awalnya. Awalnya ya karena iseng bikin server di rumah pakai raspi. Ceritanya di sini. Untuk bisa live di internet, butuh ip publik. Apa itu? Gugling deh. Juga butuh DDNS, metode untuk mengubah alamat IP tadi jadi alamat yang dikenali. Ya mosok mesti nulis xx.xxx.xxx.xxx (alamat IP) pada waktu mau ke katamase.id. Banget untungnya Telkom juga ada tawaran namanya solusi IP dynamic. Gak susah-susah alias mudah (tagihan bareng tagihan induknya), murah, langsung bisa dipakai.

Pakai solusi IP dynamic ini jadi mudah ketahuan apakah dapat ip private (10.xxx.xxx.xxx) atau public. Kalau dapat private, ya katamase.id tidak bisa diakses dari internet. Caranya gimana, ya restart aja modemnya. Biasa banget. Kadang sekali restart udah dapat ip publik, kadang ya butuh 3-4 kali, belum pernah sih sampai 5 kali lebih, restrat baru dapat. Ini pendahuluannya.

Masuk ke layanan ya. Tiga bulan berjalan keadaan seperti itu ya sudah diterima. Mudah dan murah mosok mau macam-macam. Kebetulan karena WfH sering banget rapat pakai vidcon. Jika sedang jadi peserta, paling suara putus-putus dan di layar kompie tertulis ‘ your network unstable’. Cara mudahnya: matiin video, biasanya lancar lagi. Kalau audio masih putus-putus padahal video sudah mati, ya sabar saja. Dunia kadang butuh kesabaran manusia agar bumi tetap berputar.

Beda jika sedang harus berbicara di vidcon. Udah ngotot ngomong banyak, tetiba ada yang kirim pesan: woooiii suaranya putus-putus. Tengsin juga, kesel iya. Terus pada nanya: emang pakai (jaringan) apa? Terus dijawab: indihome. Nah jadi tertancap di peserta rapat itu lho ya. Kasihan brand ini. Meski ada yang bilang: saya pakai juga, aman-aman saja. Sepertinya yang bilang begini hanya peserta, bukan pembicara. Rasakan aja kalau jadi pembicara. Namun bukan manusia jika ketemu masalah tidak berusaha cari jalan keluar.

Ya mungkin paket triple play dengan kecepatan paling kecil ini jadi penyebabnya. Cari informasi di aplikasinya, ternyata mudah kalau mau tambah kecepatan. Iya mudah banget, cukup klak klik di aplikasi. Sebentar, sekira 1×24 jam sudah tertulis di aplikasi paket kecepatan internet naik. Bayar tentu saja, masuk tagihan bulanan. Jalankan speedtest, yaaaaaa tak terlihat beda sebetulnya. Gak tahu deh. Kadang memang dalam hidup kita lakukan sesuatu dengan maksud tertentu ternyata tidak mengubah hasil. Yawis gak papa.

Nah tapi soal restart modem kok menjadi-jadi. Jika dulu kecuali karena restart pencet off on, tidak pernah berpindah dari ip public ke ip private. Sekarang ini sering tetiba network loss kemudian dapat ip private. Tak terlihat ada gangguan, vidcon, youtube, internet masih tetep nyambung. Hanya katamase.id gak bisa diakses dari internet. Dulu bisa bertahan semingguan untuk sebuah IP public itu dipakai (sering juga saya yang butuh restart modem sih), sekarang bahkan sehari (tidak sampai 24 jam karena toh ada waktu tidur yang tidak ngecek IP) bisa 3-4 kali restart (sekali lagi restart-nya bisa 1-4 kali baru dapat ip publik). Jadi bisa 16 kali restart modem selama memakai internet sehari. Mulai kesel.

Di situs solusi IP dynamic diinformasikan, agar IP anda tidak terimplementasi IP Private (10.xx.xx.xx), silakan migrasi ke paket yang lain. Sengaja tidak ditulis paketnya kecuali nanti pihak terkait menghubungi, sekalian jadi buzzeRP deh. Kayak iklan, mengundang banget, jadi pingin mencoba.

Nah sampai di sini dulu ya, biar tidak terlalu panjang. Intinya: sudah ambil paket DDNS Solusi IP Dynamic, tidak selalu mudah dapat IP public, pingin pindah paket sesuai informasi yang ada. Dilanjut nanti dengan proses tanya untuk migrasi paket. Kesel tapi lucu gemes gitu.

(Cobak ya, ini nulis sekitar 60 menit, udah dua kali harus restart itu modem karena terimplementasi ip private. Setiap kali restart, untungnya -orang Jawa selalu penuh rasa syukur- langsung dapat ip public.)

Join the Conversation

2 Comments

  1. saya dulu pake Indihome juga dan bikin server raspi yang bisa diakses dari luar, tanpa berlangganan DynamicDNS dari Telkom.

    caranya saya bikin skrip crontab untuk dapatin IP public Indihome saya (saya nembak ke ipinfo.io), terus save IP-nya.

    jika IP berubah, baru update DNS-nya, dan jika tidak berubah, tidak melakukan apa-apa.

    kemudian di layanan DNS saya yg kebetulan mendukung update DNS lewat API, saya update alamat IP dari ipinfo itu ke domain.

    saya pake layanan DNS gratisan ClouDNS yang support Dynamic DNS.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *